Wednesday, 3 April 2013

XI.2 TAUBAT DAN ROJA', bagian 1


A.       TAUBAT
Yang dimaksud Taubat secara umum adalah memohon ampun dengan sesungguh-sungguhnya kepada Allah swt. dari perbuatan dosa baik yang disengaja ataupun tidak, dosa kecil atau dosa besar. Akan
tetapi Taubat secara khusus biasanya dilakukan terhadap kategori dosa besar dimana dosa besar tidak bisa diampuni kecuali dengan melakukan taubat nashuha, sedang dosa kecil bisa hilang atau diampuni dan dihapus dengan sebab melakukan perbuatan baik (ibadah) yang sama nilainya atau bahkan lebih tinggi nilainya (keterangan lebih lanjut tentang dosa dibahas pada pokok bahasan 10 kelas xi semester 2)
Kebanyakan ulama’ mengatakan bahwa taubat itu wajib dilakukan baik terhadap dosa kecil apalagi dosa besar.
Dalam Al Qur’an maupun Hadis banyak sekali keterangan tentang masalah ini, diantaranya adalah :
وَالَّذِينَ إِذَا فَــــــــــــعَلُواْ فَاحِــــــــــــــشَةً أَوْظَلَـــــــــــــمُواْ أَنْـفُسَــــــــهُمْ ذَكَــرُواْ اللّهَ فَاسْـتَغْـفَــــرُواْ لِذُنُــوْبِهِمْ وَمَن يَغْـفِـــــرُالذُّنُوبَ إِلاَّ اللّـــــــهُ وَلَـمْ يُصِــرُّواْ عَلَى مَا فَعَـــلُواْ وَهُمْ يَعْلَــــمُونَ. أُوْلَـئِكَ جَــزَآؤُهُـم مَّغْـفِــرَةٌ مِّن رَّبِّهِمْ وَجَنَّاتٌ تَجْرِي مِن تَـحْتِـهَاالأَنْهَارُ خَالِدِينَ فِيْـهَا وَنِعْمَ أَجْرُ الْعَامِــلِـــــــــــيْنَ
Artinya   :     Dan (juga) orang-orang yang apabila mengerjakan perbuatan keji atau menganiaya diri sendiri, mereka ingat akan Allah, lalu memohon ampun terhadap dosa-dosa mereka dan siapa lagi yang dapat mengampuni dosa selain daripada Allah? Dan mereka tidak meneruskan perbuatan kejinya itu, sedang mereka mengetahui.. Mereka itu balasannya ialah ampunan dari Tuhan mereka dan surga yang di dalamnya mengalir sungai-sungai, sedang mereka kekal di dalamnya; dan itulah sebaik-baik pahala orang-orang yang beramal. QS. Ali Imron 135-136
إِنَّمَا التَّوْبَةُ عَلَى اللّهِ لِلَّذِينَ يَعْمَلُونَ السُّوَءَ بِجَهَالَةٍ ثُمَّ يَتُوبُونَ مِن قَرِيبٍ فَأُوْلَـئِكَ يَتُوبُ اللّهُ عَلَيْهِمْ وَكَانَ اللّهُ عَلِيماً حَكِيْـــــــماً. وَلَيْسَتِ التَّوْبَــةُ لِلَّذِينَ يَعْمَـلُونَ السَّـــيِّــئَاتِ حَـتَّى إِذَا حَضَرَ أَحَدَهُمُ الْمَوْتُ قَالَ إِنِّي تُبْتُ الآنَ وَلاَ الَّذِينَ يَمُوْتُونَ وَهُــمْ كُــفَّارٌ أُوْلَــــئِكَ أَعْــتَدْنَا لَــهُمْ عَــذَاباً أَلِيْـــــماً
Artinya   :     Sesungguhnya taubat di sisi Allah hanyalah taubat bagi orang-orang yang mengerjakan kejahatan lantaran kejahilan, yang kemudian mereka bertaubat dengan segera, maka mereka itulah yang diterima Allah taubatnya; dan Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana. Dan tidaklah taubat itu diterima Allah dari orang-orang yang mengerjakan kejahatan (yang) hingga apabila datang ajal kepada seseorang di antara mereka, (barulah) ia mengatakan: "Sesungguhnya saya bertaubat sekarang" Dan tidak (pula diterima taubat) orang-orang yang mati sedang mereka di dalam kekafiran. Bagi orang-orang itu telah Kami sediakan siksa yang pedih.QS An Nisa 17-18
لَوْ أَخْـــــــــــــــــــــــــــــطَأْتُـمْ حَــتَّى تَـبْلُغَ خَـــــــــــــــــــــــــــــــــــــطَايَاكُمُ السَّــــــــــــــــــــــــــــــــــمَاءَ ثُـمَّ تُبْـــــــــــتُمْ لَـــــــــــــــــــــــتَابَ اللهُ عَلَيْــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــكُمْ. رواه ابن ماجه
Artinya   :     Andaikan kamu berbuat dosa, sehingga dosamu mencapai langit, kemudian kalian bertobat niscaya Allah memberi ampun pada kalian. HR Ibnu Majah
قال اللــــــــهُ تَعَالى : يَاابْنَ أدَمَ اِنَّكَ مَا دَعَــــــــــــــــــــــوْتَــــــــــــــــــــــــنِى وَرَجَوْتَـــــــــــــــــــنِى غَفَــرْتُ لَكَ مَاكَانَ مِــــــــــــنْكَ وَلَا أُبَالِى، يَاابْنَ أَدَمَ لَوْ بَلَغَتْ ذُنُـــــــــوْبُكَ عَـــنَانَ السَّـــــمَاءِ ثُـمَّ اسْـــتَغْــفَـــرْتَــنِى غَفَــرْتُ لَكَ وَلَا أُبَالِى، يَاابْنَ أَدَمَ لَوْ أتَـيْـتَـــــــــــنِى بِقِـــــــــــرَابِ الْاَرْضِ خَـــــــــطَايَا ثُـمَّ لَقْيْـــــــــــــــتَنِى لَا تُشْــــــرِكْ بِى شَيْـــــئًا لَأَتَــيْـــــــــــتُكَ بِقِــــــــــــرَابِـهَا مَغْـفِــــــرَةً. رواه الترمـــــــذى
Artinya   :     Allah Taala berfirman: Wahai anak Adam, sungguh engkau bila berdoa padaKu dan berharap padaKu Aku (pasti) mengampunimu, bagaimanapun keadanmu Aku tidak peduli, hay anak Adam, andaikan dosamu sebanyak awan di langit kemudian kamu mohon maaf padaKu pastilah Aku mengampunimu bagaimanapun keadanmu Aku tidak peduli, hay anak Adam, andai kamu datang padaKu dengan dengan dosa sepenuh bumi kemudian engkau menjumpaiKu dalam keadaan tidak menyekutukanKu dengan sesuatu, pastilah Aku datang padamu dengan ampunan sepenuh bumi. HR Tirmidzi
Dari firman Allah swt. dan sabdaNabi saw. di atas nampak sekali betapa Islam memberikan ruang yang luas sekali bagi umatnya untuk bertaubat memohon ampunan Allah swt. mengingat manusia tidak bisa lepas dari salah dan lupa, apalagi dengan adanya iblis/setan yang telah bertekad untuk sebanyak-banyaknya menjerumuskan anak cucu nabi Adam as dari jalan agama.
Akan tetapi Allah Maha Besar dan Maha Pengampun, sebanyak apapun dosa manusia ampunan Allah swt. jauh lebih besar dan luas.
Hadis Nabi saw. 
اِنالله عَزَّ وَجَـلَّ يَقْبَلُ تَوْبَةَ الْعَبْدِ مَالَـمْ يُغَرْغِرْ. رواه الترمذى
Artinya   :     Sesungguhnya Allah Azza wa Jalla tetap menerima taubat dari hamaNya selama ia belum naza’ (nyawa dalam tenggorokan). HR Tirmidzi
Dalam kitab Irsyadul Ibad disebutkan bahwa yang disebut taubat yang sesungguhnya harus memenuhi 3 unsur, yaitu :
1.    Menyesal terhadap perbuatan dosa yang telah dilakukan,
2.    Menghentikan seketika perbuatan dosa tersebut dan bertekad untuk tidak mengulanginya lagi,
3.    Lisannya membaca istighfar sementara hatinya benar-benar minta ampun.
Adapun tanda-tanda bahwa taubat seseorang diterima oleh Allah swt. dalam kitab Durrotun Nashihin disebutkan sebagai berikut:
1.    Dapat menahan lisannya dari berbicara yang berlebihan, dari ghibah, adu domba dan dusta,
2.    Di hatinya tidak ada rasa dengki dan rasa memusuhi seseorang,
3.    Tidak bergaul dengan mereka yang durhaka,
4.    Menyiapkan diri untuk mati dengan penyesalan terhadap dosa dan mohon ampunan dari dosa yang telah lalu serta bersungguh-sungguh dalam ketaatan kepada Allah swt.

No comments:

Post a Comment